News

PEMAIN HARUS HIDUP SEPERTI PENGEMIS SETELAH DITIPU OLEH AGEN PALSU

sumber: https://fifpro.org/en/rights/fake-agents/players-had-to-live-like-beggars-after-being-scammed-by-fake-agents

 

FIFPRO berkampanye untuk mengingatkan pesepakbola profesional tentang bahaya agen palsu dan penipu dalam sepak bola.

Berikut ini adalah cerita tentang bagaimana empat pesepakbola Ghana ditipu oleh dua ofisial sepak bola dari asosiasi sepak bola Zimbabwe (ZIFA). Karenanya, tiga peman terjebak di Zimbabwe selama lebih dari tujuh bulan, hidup seperti “pengemis”.

“Apa yang dijanjikan sebagai mimpi ternyata mimpi buruk,” kata salah satu pemain, Francis Adjetey, kepada FIFPRO.

Awal tahun ini, Adjetey sedang mencari klub baru. Agennya dari Kamerun memberitahu bahwa klub Zimbabwe Khaya Africa ingin mengontraknya dengan gaji bulanan antara 1.000 hingga 1.500 USD dan akan membayarnya dengan biaya penandatanganan setidaknya 10.000 USD. Dia diberitahu bahwa dia hanya perlu membayar perjalanannya dari Ghana, tetapi biaya itu akan diganti oleh klub.

Adjetey tidak dapat menemukan informasi apa pun tentang Khaya Afrika di internet. Ketika dia menelepon nomor telepon atas undangan klub, dia berbicara dengan dua pejabat ZIFA yang mengatakan mereka adalah ketua dan administrator Khaya Afrika. Mereka mengatakan kepadanya bahwa itu adalah klub baru yang ambisius dan ingin merekrutnya dan tiga pemain lainnya.

Francis Adjetey

Ketika Adjetey dan tiga pemain lainnya tiba di Zimbabwe pada awal Februari, mereka segera menyadari bahwa Khaya Africa tidak ada. Mereka dibawa ke klub liga yang lebih rendah, Lowveld United, mereka harus tinggal di rumah seseorang dan harus membayar pejabat untuk “logistik dan izin”.

Awalnya, para pemain bertahan. Mereka berharap penampilan mereka akan membawa mereka ke Afrika Selatan. Namun setelah berargumen dengan para pejabat, mereka ingin kembali ke Ghana. Namun, hanya satu pemain yang berhasil pergi tepat waktu sebelum lockdown Covid-19.

Adjetey dan dua pemain lainnya yang tertinggal mengalami banyak kesulitan karena tidak memiliki uang untuk membeli makanan, akomodasi dan visa baru.

“Kami tidak pernah memberi tahu orang-orang di rumah, karena merasa malu. Anda baru pertama kali bepergian dan kemudian ini terjadi, ”kata Adjetey, yang menambahkan bahwa agennya di Kamerun tidak menanggapi pesannya. “Dia tidak pernah menunjukkan bahwa dia peduli.”

Akhirnya, Adjetey menghubungi Asosiasi Pesepakbola Profesional Ghana, yang melibatkan Asosiasi Pesepakbola Profesional Zimbabwe. Bersama dengan ZIFA, Asosiasi mengatur agar para pemain kembali ke rumah, pada bulan September.

 

Desmond Maringwa, Presiden Asosiasi Pesepakbola Profesional Zimbabwe(kiri) bersama Francis Adjetey (kanan)

“Saya telah mendapat pelajaran,” kata Adjetey. “Jika Anda seorang pesepakbola dan seseorang mengatakan dia dapat membantu Anda, tetapi menginginkan uang terlebih dahulu, maka saya menyarankan Anda untuk tidak membayarnya.”

“Jika Anda memiliki tawaran, hubungi orang yang tepat, seperti PFAG (Asosiasi Pesepakbola Profesional) di Ghana, dan mereka akan memberi Anda nasihat.”

ZIFA menghentikan pejabatnya yang terlibat dari sepak bola selama lima tahun dan memerintahkan mereka untuk membayar setiap pemain USD 1.300. Para pemain masih menunggu bayaran.

ZIFA mengatakan tindakan dua pejabat itu seperti perdagangan manusia: “Pemain muda dan tidak bersalah diambil dari keluarga dan rumah mereka dan selanjutnya ditipu melalui representasi yang keliru, penipuan dan pemalsuan, dan dibuang di wilayah orang lain tanpa akomodasi yang layak, bantuan medis atau perawatan dan diubah menjadi pengemis di negera asing. “

Hits: 0

NEWS AND UPDATES