News

MEREKA MELAKUKANNYA – KAMU JUGA BISA

Sumber artikel https://fifpro.org/en/education/they-did-it-so-can-you

Setiap hari, pemain di seluruh dunia menentukan masa depan mereka sendiri dengan belajar untuk kualifikasi akademis. Berikut adalah dua kisah terbaru dan menginspirasi dari rekan profesional Anda.

Di Argentina, Fabricio Coloccini menyelesaikan sekolah menengahnya dua dekade setelah memotong pendidikannya untuk memulai karir sepak bolanya. Pada 2016 Coloccini pulang kampung untuk bermain dengan San Lorenzo setelah delapan tahun membela Newcastle United di Liga Premier Inggris dan bermain di AC Milan, Atletico Madrid dan Deportivo La Coruna.

Sejak saat itu ia telah lulus tiga dari delapan mata pelajaran yang diperlukan untuk lulus dari sekolah menengah. Dia mengikuti ujian sejarah, studi sosial dan bahasa di aula umum di Buenos Aires di samping puluhan remaja yang tercengang melihatnya.

Dia terinspirasi untuk menyelesaikan sekolah menengahnya karena dia memiliki dua anak berusia 15 dan 12 tahun. “Saya merasa tidak dapat mendorong anak-anak saya untuk bekerja keras dan belajar, jika saya sendiri tidak menyelesaikan sekolah.”

Coloccini ingin membantu para pemain membuat rencana ke depan dengan belajar untuk karier kedua mereka. “Ketika Anda mencapai usia pertengahan 30-an, ada kehidupan yang berbeda di depan Anda.

“Saya belum memutuskan apa yang akan saya lakukan setelah karier saya. Tapi saya mempersiapkan diri saya sebaik mungkin untuk saat berhenti bermain. Saya hanya berharap saya mulainya lebih awal. ”

“PESEPAKBOLA BERPIKIR MEREKA AKAN MENGHASILKAN BANYAK UANG DAN TIDAK PERLU LULUS UJIAN, TETAPI SEPAKBOLA ITU KARIR YANG SINGKAT.”

– Fabricio Coloccini, pesepakbola, Argentina

 

Di Denmark, Thomas Kortegaard menghabiskan hampir seluruh karirnya bersama klub Liga Super AC Horsens. Dengan bantuan tim transisi karier asosiasi pemain Denmark, dia sekarang belajar untuk menjadi seorang guru.

Setelah bertahun-tahun menunda rencana karirnya, dia akhirnya duduk dengan pelatih pribadi dari asosiasi pemain untuk membahas minatnya. “Saya adalah orang yang senang berinteraksi, jadi saya memutuskan untuk keluar dan berbicara dengan orang,” katanya.

Lambat laun dia sadar ingin menjadi seorang guru.

Hal ini mengharuskannya untuk mengikuti ujian bahasa Denmark dan ilmu sosial untuk mendapatkan sertifikat yang diperlukan untuk kursus pelatihan guru. “Saya telah belajar online sejak saat itu, sambil melanjutkan karir saya dengan Horsens.”

Dia berharap dia mulai belajar lebih awal. “Ketika saya berusia 20-an, saya menunda memikirkannya.

“Jika saya mulai belajar ketika saya berusia 25 tahun, saya akan siap bekerja sebagai guru pada hari saya berhenti bermain sepak bola.”

Thomas memiliki keluarga tetapi berhasil menggabungkan sepak bola dan belajar dengan cukup mudah. Dia pulang dari latihan sekitar jam 2 siang dan belajar setiap sore hari. Dia juga melakukan sesi latihan di sekolah dasar setempat. Dia akan menjalankan magang selama 6 minggu setelah karir bermainnya selesai.

Rencananya adalah bekerja di sekolah asrama untuk para atlet muda sehingga dia dapat melatih sepak bola dan bekerja sebagai guru. “Saya akan mengikuti hasrat lama saya – sepak bola – dan hasrat baru saya – mengajar.”

“KETIKA ANDA MELAKUKAN SESUATU YANG ANDA MIMPIKAN, SULIT UNTUK MEMAHAMI BAHWA ITU TIDAK AKAN SELAMANYA.”

-Thomas Kortegaard, pesepakbola dan guru magang, Denmark

 

 

Hits: 0

NEWS AND UPDATES