News

GEGAR OTAK: KENAPA KIPER JOEY DIDULICA HARUS PENSIUN AWAL

sumber: https://fifpro.org/en/health/concussion/concussion-why-goalkeeper-joey-didulica-had-to-retire-early

GEGAR OTAK: KENAPA KIPER JOEY DIDULICA HARUS PENSIUN AWAL

Joey Didulica memperkirakan bahwa dia telah mengalami lebih dari 20 gegar otak dalam karir sepak bola profesionalnya. Salah satunya mengubah hidupnya.

Penjaga gawang kelahiran Australia tersebut meraih gelar liga bersama Ajax dan AZ di Belanda, serta Austria Vienna. Dia juga bagian dari tim nasional Kroasia.

Kemudian, pada Oktober 2006, beberapa hari setelah ulang tahunnya yang ke-29, wajahnya terkena bola saat menjadi kiper AZ.

“Itu adalah knock-out instan,” kenangnya, dari menonton tayangan ulang video.

“Saat bola mengenai kepala saya, Anda bisa melihat tubuh saya mati begitu saja. Saya tidak sadarkan diri selama satu jam. ”

Istrinya tidak ada di pertandingan itu. Staf memanggilnya untuk menjemputnya, tetapi ketika dia tiba, Didulica tidak mengenalinya. “Aku bahkan tidak tahu kalau aku punya anak. Dan saya berbicara dalam bahasa Jerman. ”

Menurut Didulica, pengobatan yang diterimanya belum maksimal. “Ketika saya dibawa dalam keadaan pingsan di atas tandu, menuruni tangga, leher saya tidak stabil. Kepalaku goyang dari kiri ke kanan.

Dokter tidak mengirim saya ke rumah sakit, dia hanya mengirim saya pulang.

 

Di hari-hari berikutnya, Didulica mengalami mual dan masalah saraf, menyebabkan dia seringkali gemetar. Selang beberapa hari seorang dokter umum mendiagnosis dia menderita gegar otak.

Butuh waktu hampir dua tahun untuk muncul kembali sebagai kiper utama AZ. Kemudian dia mengalami lebih banyak gegar otak, termasuk satu gegar otak dalam pertandingan melawan Ajax ketika Luis Suarez – sekarang di Atletico Madrid – menabraknya setelah gagal mengeksekusi tendangan penalti.

Tabrakan itu juga menyebabkan masalah tulang belakang yang serius dan Didulica jarang bermain setelah kejadian itu. Pada Oktober 2011, dia menyelesaikan karir bermainnya.

Sekarang di usia 42 tahun, dia mengatakan bahwa dia masih mengalami sakit kepala berulang dan nyeri serius lainnya.

“Saya merasa menjadi orang yang berbeda” setelah gegar otak tahun 2006, kata Didulica. “Saya mengalami sakit kepala setiap hari dalam hidup saya. Bahkan sekarang saya masih sering merasa pusing, ”katanya saat berbicara dengan FIFPRO melalui telepon dari rumahnya di Melbourne.

 

“Saya bergumul dengan sinar matahari, sinarnya itu membuat saya menderita. Saya memakai kacamata hitam sepanjang waktu. Saya bereaksi (terganggu) terhadap suara. Penglihatan saya kabur dan kemudian saya tidak bisa berpikir lagi. ”

“Jika hari ini sibuk atau jika ada banyak orang, maka saya sudah di tempat tidur pada jam 8 atau 9. Saya lelah dan lemah, dan kata-kata saya mulai mengoceh tidak karuan. ”

“Saya juga berpikir otak saya terpengaruh. Saya tidak mengatakan saya Einstein, tetapi hasil saya di sekolah bagus. Sekarang, jauh lebih sulit bagi saya untuk memproses informasi. Saya masih kuliah untuk mengaktifkan otak saya dan menantang diri saya sendiri, tapi butuh waktu lebih lama untuk memprosesnya. ”

Didulica menderita beberapa gegar otak, dan dia tidak pernah menyadari risiko kesehatan jangka panjang yang terkait dengan gegar otak.

“Sama sekali tidak,” katanya. “Tidak ada penelitian di luar sana. Anda cedera, tidak masalah, Anda akan pulih. ”

“Sekarang saya tahu saya tidak akan pulih. Tidak mungkin saya secara mental sama seperti saya di tahun 2006.

“Saya dapat dengan mudah menjadi depresi, mengetahui apa yang dulu saya lakukan dan apa yang tidak dapat saya lakukan sekarang.

“Saya tidak bisa memiliki pekerjaan normal dari jam 9 sampai jam 5. Saya tidak bisa memprosesnya, kepala saya akan berputar.

“Saya tidak bisa hidup normal. Dan sejujurnya, saya takut dengan masa depan. Apakah saya akan menjadi depresi dan ingin bunuh diri? ”

“Saya sangat takut mungkin akan datang demensia. Saya baru berusia 42 tahun. ”

 

Didulica ingin membantu meningkatkan kesadaran tentang risiko gegar otak dalam sepak bola profesional. Ia tahu bahwa atlet profesional selalu ingin bermain.

“Itu adalah hal terpenting dalam hidup Anda, Anda akan melakukan apa saja untuk pelatih Anda agar dapat mencetak gol dan Anda bahkan tidak akan menganggap gegar otak buruk: ya, itu akan sepadan.”

“Tapi ada begitu banyak kehidupan yang tersisa untuk dijalani, sekitar 50 tahun lagi. Dan menjalani tahun-tahun itu dengan rasa sakit, dengan pandangan kabur atau akibat lain dari gegar otak. Mengetahui hal itu, Anda akan segera mengatakan tidak, lupakan saja. ”

“Jika Anda bertanya kepada saya sekarang, saya akan berhenti bermain sepak bola setelah 2006. Seratus persen. Karena sekarang saya melihat efeknya. Hidup terus berjalan dan saya menjalani kehidupan yang menyakitkan. ”

PENGGANTIAN EKSTRA DAN ATURAN SEPULUH MENIT

FIFPRO berkampanye untuk perbaikan protokol gegar otak dalam sepak bola profesional yang – antara lain – memberi staf medis waktu hingga sepuluh menit untuk membawa pemain ke ruang ganti untuk memutuskan apakah dia mengalami gegar otak. Seperti di rugby union dan National Football League (NFL), pengganti sementara dapat digunakan dan kembali ke bangku cadangan jika pemain tidak didiagnosis gegar otak dan fit untuk kembali bermain.

“Ini jelas merupakan langkah yang bagus untuk keselamatan pemain,” kata Didulica. “Mereka seharusnya melakukannya sejak lama. Sekarang setelah kami memiliki lebih banyak informasi tentang gegar otak dan lebih banyak pendapat ahli, ini seharusnya tidak diperdebatkan.

“Anda perlu waktu untuk memeriksa gegar otak. Dan Anda membutuhkan lingkungan yang tenang. Hal terakhir yang ingin Anda lakukan adalah membuat keputusan dalam 20, 30 detik saat berada di depan penggemar. Anda harus mengajukan pertanyaan, Anda harus menenangkan pemain dan Anda harus membuat keputusan yang cerdas.”

Didulica menolak kritik bahwa aturan ini bisa disalahgunakan oleh tim dan pelatih yang menginginkan pemain pengganti ekstra di sepuluh menit terakhir pertandingan. “Saya pikir ini adalah dua perdebatan terpisah. Jika Anda melihat kesehatan dan kesejahteraan para pemain, Anda seharusnya tidak berbicara tentang kecurangan. Anda harus melihat kesehatan para pemain terlebih dahulu dan terutama. ”

 

Hits: 0

NEWS AND UPDATES